Tuesday, December 05, 2006

Waktu terindah dalam hidup

“ Berada di deket keluarga yang kita cintai adalah waktu yang terbaik dalam hidup kita”

Kamis 30 November 2006 kemarin jam 8 pagi akhirnya saya bisa ketemu dengan jagoan saya kembali Rafi, dah hampir sebulan saya tidak bertemu dengan anak saya dan istri saya. terakhir pas waktu libur lebaran dan rafi aqiqahan kemarin. Tanggal 4 Desember 2006 istri ku harus kembali bekerja setelah cuti melahirkan 3 bulan, deg-degan juga sebelum berangkat mengingat usia Rafi yang baru berusia 2 bulan dan mesti naik pesawat dua kali dengan jarak yang begitu jauh, istri saya melahirkan di Palembang dan kemudian harus kembali ke Palangkaraya untuk bekerja, saya dan istri sepakat untuk ketemu di Bandara Cengkareng Jakarta, jadi saya dari Makassar tidak perlu ke Palembang tapi ketemu istri yang ditemani ibu mertua ku di Jakarta sebelum lanjut ke Palangkaraya. Tanggal 28 November 2006 kemarin Rafi pas berusia 2 bulan, pas tanggal itu istri saya sempet konsultasi ke dokter anak di Palembang, kata dokter gak papa asal waktu take off dan landing Rafi mesti di tete’in. berat Rafi pas usia 2 bulan 6 Kg dan panjang 60 cm, Alhamdulillah Rafi sehat dan makin besar sekarang, tambah gagah apa lagi pake kemeja dah nampak besar tambah cakep apa lagi dengan kepalanya yang botak makin lucu. ke Palangkaraya kami naik Sriwijaya air jam 12.20 tapi baru terbang sekitar jam setengah 2 siang.

Waktu Transit sempet ketemu Adik saya Fenti yang nyempet-nyempetin biar bisa ketemu ponakannya. Fenti dateng bersama temannya, sempet gendong Rafi juga. Tapi Rafi bobo nyenyak banget sempet kebangun bentar tapi terus bobo lagi. Akhirnya saya juga bisa ketemu dengan adik saya lagi, dah lama sekali rasanya gak ketemu. Ketemunya juga biasanya di Bandara kalo saya mau ke Palembang. Gak kerasa juga dah hampir setahun Fenti di Jakarta. dan sejak Fenti ketrima Bank Indonesia dan Penempatan di Jakarta saya ketemu fenti bisa di hitung dengan jari. Jam 12 an Fenti Pamit mesti kembali ke kantornya.

Jam setengah dua pesawat kami akhirnya terbang juga ke Palangkaraya. Walo sempet gak mau netek ketika mau take off tapi akhirnya mau netek juga Rafi, sekitar jam setengah empat sore kami tiba di rumah Palangkaraya.


Alhamdulillah Rafi bisa sampe juga dengan selamat, pinter banget gak rewel sama sekali. Rasanya gak bosen2 gendong Rafi. Palangkaraya masih saja panas banget Rafi jadinya sedikit kepanasan malamnya, tapi mungkin karena kecapekan siangnya jadinya cepet juga bobonya. Hari jumat dan sabtu kami habiskan untuk menyiapkan peralatan Rafi, dari ayunan, beli-beli bak mandi bayi, tempat jemuran, benerin keramik kamar madi yang buka-buka sampe ganti-ganti lampu rumah ama yang lebih terang. Istriku juga sibuk ngatur dan mindahin baju-baju Rafi ke lemari bayi.

Gak kerasa cepet banget 3 hari, tanggal 3 Desember 2006, saya mesti kembali lagi ke Makassar. Tapi sekarang via Surabaya, di Surabaya Ibu, Bapak dan keluarga kakak saya sudah janji mau ngumpul di bandara Juanda yang baru. Sedikit dongkol juga sama Batavia yang delay ampe 3 jam, transit saya yang seharusnya 5 jam jadinya Cuma 2 jam an. Yang mestinya jam 1 siang dah ketemu jadinya jam 4 sore :).Jadinya yang rencana ketemunya agak lama jadinya ya cepet-cepetan. Walo Bentar banget Alhamdulillah masih bisa ketemu Bapak sama Ibu, sama Mas Pulung dan Mbak Mamiek serta dua bidadarinya Zalfa dan Salwa. akhirnya kangen ku terobati juga. Bapak makin putih rambutnya:( bapak gak mau nyemir rambutnya karena mau berangkat haji sama ibu insya Allah tanggal 21 Desember ini berangkat. Ibu ku tersayang juga masih inget makanan kesukaan saya daging lapis sempet-sempetnya ibu bungkusin dan masakin buat ku :) makasih banyak ya bu. Sedang 2 ponakanku makin krewul rambutnya. Makin cantik. Nanti deh saya nulis lagi tentang keponakan2 saya. Ibu ama bapak cuma pingin liat cucunya Rafi. Bapak ama ibu belum sempet liat cucunya karena sibuk persiapan haji selain itu juga jaraknya juga jauh, insya Allah sepulang haji nanti bapak sama ibu mau ke Palangkaraya. Jam 6 pesawat saya Adam Air di jadwalkan ke makassar. Jam setengah 6 lebih saya pamit karena sudah mau maghrib juga ibu ama bapak kembali ke Surabaya, kakak saya Mbak miek dan Keluarga kembali ke Sidoarjo. Tapi lagi-lagi delay Adam Air yang di Jadwalkan jam 6 mundur ampe jam setengah 8 baru berangkat. Kayaknya semua pesawat sekarang hampir merata delaynya. Jam 9 Malam saya baru sampe di Makassar. Karena dah cukup malam saya akhirnya mutusin untuk menginap dulu di Makassar rumah bapak Puji jadi tujuan saya. Bapak Puji dan keluarga dah menjadi keluargaku di Makassar. Besok subuh saya harus melanjutkan perjalanan ke Bulukumba. tapi untung ada tumpangan mobil, pak Toto yang weekend selalu pulang ke makassar ngajak bareng ke Bulukumba Subuh-subuh.

Berada dekat Istri ku tercinta, dan Jagoanku Rafi. Kemudian ketemu Ibu, Bapak, adik dan kakak serta keponakan-keponakanku. serasa waktu terindah dalam hidupku. Sejak menikah, punya Rafi saya benar-benar yakin bahwa waktu dekat dengan keluarga adalah waktu terindah dalam hidup ku...moga saya bisa secepatanya bisa berkumpul dengan keluargaku. Dengan istri dan jagoanku Rafi.. Amin.

Andai Bapak Djuanda, Ibu Assistia atau Bapak Ari Agus Salim membaca Blogku ini ya...... , ya kami memang mesti lebih banyak bersabar.


6 comments:

namora said...

Wah lengkap banget tulisannya. Sebelumnya aku cuma sempat denger sepotong-sepotong, dari bunda, juga mas pulung. Semoga cepat ngumpul lagi bareng Rafi. Aku juga pernah ngerasain jauhan sama keluarga (meski cuma bbrp bulan, waktu ammar masih kecil). Hanya bisa berdoa : semoga selalu diberi kemudahan dan kesabaran.

Anonymous said...

duh, jd sedih niy baca ceritanya.. smg cepet ngumpul sm keluarga lagi.. smg para manajemen pusat jg ikut ngerasain penderitaan pegawai2 yg jauh dr keluarga..

gaussac said...

gapapa mas...justru itu nikmatnya kalo sedang berjauhan dengan keluarga..ada rasa rindu, tapi yang jelas rindu tidak untuk berlama-lama yah...
diambil hikmahnya ajah ya mas.

om7ack said...

woww.. sebulan gak ketemu anak? duuh.. koq bisa ya :)


-=|[bersilaturahmi denGan komentar]|=-

Laks said...

udah ah jangan sedih-sedih semangat dong
*sambil ngucek-ngucek air mata*

joni said...

ya saya juga ngerasainnya...waktu yang paling berharga adalah pada saat kita berkumpul sama orang2 yg kita cintai...
btw istri asal palembang ya??
salam kenal ya mas :)