Thursday, December 07, 2006

Kardus Oleh-Oleh

Semalam saya agak susah tidur, sejak pulang dari Palangkaraya saya koq jadi makin sering keinget-inget Rafi ya ..., tapi katanya orang-orang tua gak boleh di inget-inget (jawa = di angen-angen) katanya bisa bikin anak yang diinget-inget jadi rewel. Ya dari pada inget-inget Rafi terus Rafi rewel biasanya mending saya main game di laptop, tapi tadi malam bosen juga saya main game, waktu liat tumpukan kardus-kardus bekas koq pingin bersih-bersih, jadinya tadi malam acaranya bersih-bersih.

Benernya gak ada yang aneh tapi lama-lama saya perhatikan koq kardusnya ini banyakan kardus bekas oleh-oleh ya..., Benernya banyak juga kardus bekas oleh-oleh yang lain tapi cuma yang di foto yang jelas nyebutin itu kardus oleh-oleh. Biasanya begitu nyampe Bulukumba ya udah bongkar isinya keluarain oleh-olehnya dibagi-bagi kardusnya ditumpuk terus dicuekin.

Oleh-oleh sendiri benernya bisa berwujud apa aja gak cuma makanan, tapi kebetulan kardus-kardus diatas bekas oleh-oleh makanan semua. Mungkin sesuai dengan orangnya yang emang doyan makan ya jadinya gitu yang di bawa ya makanan.

Karena sering perginya ke Surabaya atau Palembang ya jadinya kalo gak bawa makanan yang khas Surabaya ya makanan yang khas Palembang. Bukan masalah nilainya tapi wujud perhitian kita koq, oleh-oleh itu sendiri nunjukin bahwa kita masih inget sama temen-temen kita yang kita tinggal pergi. Jadi kalo dapet oleh-oleh ya jangan di nilai dengan uang lah hargailah perhatian orang yang pergi, bahwa kita masih di inget. Hehe...

Kayaknya kardus oleh-oleh sendiri bisa jadi tanda untuk ngenalin seseorang baru pergi dari mana, bagaimana orang langsung tahu kita dari mana begitu kita nenteng kardus Pak Raden, wah ini orang pasti baru dari Palembang deh. Begitu juga ketika nenteng kardus Tanjung jelas pasti dari Surabaya, yang susah itu kalo kita gak nenteng kardus, pasti orang-orang jadi mikir ini orang sebenarnya dari mana ya..? (*halah* jadi ngacau...)

Gitu aja deh cerita soal kardusnya eh cerita kardus apa oleh-oleh seh ini (*sambil gaya mikir*) ...iya cerita kardus oleh-oleh.

udah malam mo tidur, moga kangen ama Rafi cepet ilang deh.

10 comments:

budhe said...

Nek kerduse onok tulisane indomie, iku soko ngendi mas? he..he..

rara said...

minta oleh2!!!!!!!!!!!

helgeduelbek said...

Weleh acara opo cak ke palangkaraya... tahu gitu tak sanguhin oleh2 juga... saya khan di kalteng juga... cuman sekitar 10 jam dari palangkaraya arah barat via darat.

Laks said...

~ budhe ~
lek nggowo kardus indomie iku.... mungkin mari kulak an budhe... :)

~ rara ~
saya yang minta oleh-oleh nih...katanya mau bagi oleh-oleh :D

~helgeduelbek ~
lah istriku dan anak di palangka mas, sampeyan di mananya? koq cek adohe sampe 10 jam

Fany said...

Kalo gak nenteng kardus tapi ngantongin amplop berisi lembaran kertas-berharga-berbenang-hologram sih lumayan juga kan :D
Malah gak ada yg tau dan gak ada yg perlu dibagi *alah..*.

rinnie said...

duh mau donk oleh-olehnya...
Tapi jangan kardusnya... :)

Salam kenal...

Anonymous said...

mas, yen pempek pak Raden bukan berarti dari Palembang, lha wong di deket rumah saya di Cibubur juga ada rumah makan pempek pak Raden...kebetulan bojoku yo seneng mas...

Paman Tyo said...

Asyik tuh kemasannya... :)

rara said...

lhooo kita tukaran oleh2 kalau gitu
minta oleh2!!

Anonymous said...

saya di p. bun pernah denger... itu tuh... di tengah hutan, yg banyak orang utan-nya.