Thursday, March 22, 2007

Makassar Memang Beda… (Jilid 2)

Hari Minggu 18 Maret 2007, kami sedikit siang bangun, mungkin kecapekan kemarin keliling makassar. Padahal hari ini kami berniat jalan dari pagi sasaran kami ya Pantai Losari dan Jalan Somba Opu. Habis sholat subuh saya ketiduran lagi. Bangun dah lumayan siang. Ketika kami dah pada mandi dan siap meluncur kembali ternyata ada temen angkatanya Jae si Djohan bersama Istri dateng, Djohan teman seangkatan masuk kerja sama jae kebetulan Djohan penempatan Cabang Bau-bau, jadi ngobrol-ngobrol dulu. Gak kerasa dah mau dhuhur. Sebelum adzan Dhuhur, Djohan dan istri pamit. Saya dan Jae langsung siap-siap buat berangkat lagi. Selepas sholat dhuhur dan makan siang kami berangkat

Jalan Somba Opu.

Menyebut Jalan Somba Opu pasti yang terlintas adalah pedagang emas, memang jalan Somba Opu merupakan daerah sentra pedagang emas di makassar. Letaknya tidak jauh dari pantai losari. Ruas jalan yang tidak lebih dari lima meter sebenarnya dengan panjangkurang lebih cuma 1 kilo meter dengan banyak ruko berjajar di sepanjang jalan ini, di Jalan ini sendiri sebenarnya tidak hanya emas yang dijual tetapi juga masih banyak toko yang menjual dagangan yang lain. Yang paling banyak ya toko keradjinan atau toko oleh-oleh. disamping itu juga masih ada banyak toko jam, peralatan olah raga dan barang kelontong lainnya.

Bukan Emas atau perhiasan yang saya cari tapi malah ke toko oleh-oleh kami singgah di Toko “Keradjinan” toko ini menjual beraneka macam oleh-oleh khas makassar dari Minyak Tawon, Balsem Tawon, Minyak kayu Putih, dan beraneka Macam Minyak-minyak yang lain sampai beraneka makanan seperti Markisa, Kacang Disco, Kopi toraja dan lain-lain. Dari Kain Sutera, sarung khas Makassar, Kaos dan Baju dengan motif khas makassar. Sampai keradjinan perak, mutiara air tawar, pernak-pernik semacam gantungan kunci, gelang , kalung dan lain-lain.

Jae langsung mencari apa yang dia pingin, saya juga dapat kaos Makassar. Gak kerasa dah lumayan lama juga kami di Toko ini. Kami keluar Jae lumayan bayak juga yang dibeli selain Balsem Minyak tawon juga beli mutiara air tawar, baju khas makassar. Dah masuk tas rangsel kami.

Pantai Losari


Kalo soal pantai ini rasanya saya gak usah cerita banyak lagi pasti dah pada denger. cuman sekarang saya liat Pantai Losari jauh lebih rapi dan bersih. Saya dan jae Cuma berfoto-foto saja. Karena memang sedang terik bangt matahari. Sebenarnya bagus kalo pas sore ke Pantai Losari liat sunset. Selain itu juga bagi yang masih bujangan bisa liat-liat sapa tahu bisa nemu jodoh. Pisang Epe kayaknya belum lengkap kalo ke Pantai Losari Belum makan makanan ini. Tapi jujur saya tidak suka hehe.... mungkin ada yang belum tahu apa itu Pisang Epe, yaitu pisang setengah matang yang dipipihkan lalu dibakar dan disajikan papas–panas dengan siraman saus. Sausnya juga beragam, mulai dari gula aren, durian, coklat hingga keju, atau kombinasi dari dua sampai tiga saus sekaligus. Katanya neh...Menikmati Pisang Epe di pinggir Pantai Losari sambil menunggu matahari tenggelam sungguh sangat romantis bila dilewati bersama pasangan. Hehe... sayang mama rafi gak bersama saya yang bersama saya lah koq malah Jae ini hik..hik....:((

Ke Mall, Toko Buku Gramedia...

Habis dari pantai saya tetep penasaran dengan bukunya kang Abik. Akhirnya saya sama jae meluncur ke Panakukang Mall buat ke Gramedia. Ya akhirnya saya dapat dua buku. cukup dua malam saya baca bukunya kang abik. Dah pingin baca sambungannya rasanya.

Saya juga sempet muter2 cari mainan buat rafi. Tapi mainan yang di gantung yang berwarna-warni gak ketemu dan gak dapat juga. Sebenarnya ada di hypermart tapi stock tinggal 1 itu juga dah parah bgt kondisiny gak bisa muter jadinya saya batalin beli. Orang desa “wong ndeso” kata Jae kalo ke kota gak main ke Mall koq kurang pas. Ya ampe malam muter-muter di mal. Ampe kaki bengkak kata Jae. Hehe iya saya hari ini pake kaos baru loh...

Benteng Fort Rotterdam

Hari Senin 19 Maret 2007. Target kami hari ini adalah Benteng For Rotterdam, Benteng peninggalan belanda ini dibangun oleh VOC, di dalam benteng ini ada museum La galigo. Benteng ini masih terawat dengan bagus kondisinya masih bersih. Benteng ini sekarang berada di tengah kota Makassar. Kebetulan pas kesana lagi banyak turis asing, dan lumayan dapat melihat hiburan tarian-tarian bugis. Saya Cuma berkeliling muter-muter bersama Jae. Di dalam Benteng ada juga tempat Pangran Diponegoro di tahan.Walo dah lebih 3 tahun saya di sulawesi selatan baru pertama kali ini saya baru bisa melihat langsung benteng Rotterdam ini saya yakin masih banyak juga orang asli makassar yang belum perna masuk ke dalam kompleks benteng ini. Setelah puas berfoto dan muter-muter di kompleks Benteng kami putuskan selesai dan perjalanan kami lanjutkan kembali..

Jalan Sulawesi, Cina Town dan Nasi Kuning

Keluar dari kompleks Benteng Rotterdam di seberang jalan kami di sambut daeng-daeng yang nawarin untuk menyeberang ke pulau Khayangan. Memang diseberang jalan dari Benteng Rotterdam ada rekreasi Pulau khayangan dimana banyak perahu kecil yang siap meyebrangkan ke Pulau Khayangan. Tapi kami tidak berniat menyeberang ke Pulau Khayangan selain sore nanti kami harus segera balik ke Bulukumba kami pikir cuaca panas terik banget. Ketika di tawarin “ ke pulau mas?” Saya jawab “sudah pak sudah pernah..”. si Jae yang denger jawaban saya bingung “loh Mas emang udah perna ke Pulau?” saya jawab asal aja “ Ya Sudah Pernah lah ke Pulau Jawa, Kalimantan, Sumatera, Bali, Sulawesi kalo Pulau khayangan emang belum” Si Jae yang denger jawaban saya cuma nyegir aja.

Kami lanjut ke Pecinan atau Cina Town di deket jalan Sulawesi. Pas di ujung jalan Sulawesi di depan RRI lah koq kami tergoda dengan Nasi Kuning hehe... emang kalo jalan-jalan gak pake makan koq gak seru. Jadinya kami mampir makan dulu. Nasi Kuning ini emang makanan khas masyarakat makassar buat sarapan di samping Coto Makassar, sop Sodara dan Palu Basa. Rasanya enak lauknya banyak banget. Gak salah yang antri luar biasa. Sempet antri gak dapat meja akhirnya dapat juga. wow... jalan kaki dari benteng tadi ke pecinan gak kerasa deh kalo dah liat makanan gini. Iya di depan benteng sampe jalan sulawesi ini banyak penjual es Degan loh...wuih seger deh. Gak kerasa dah siang kami lanjutkan jalan kaki lagi ke MTC untuk cari Pete-pete buat pulang.

Sore sehabis ashar kami pulang ke Bulukumba. lumayan kami gak naik umum ada tumpangan, saya dan jae ikut di mobil Pak Hudi temen kantor yang kebetulan keluarganya di Makassar. Ya lumayan lah paling gak, gak terlalu capek di banding kalo mesti naik umum.

Liburan 3 hari gak kerasa, saya masih berharap suatu saat bisa jalan keliling kota-kota yang lain. Dan tentu saja bersama Rafi dan istri saya. dan saya berharap bisa kembali menceritakan liburan di kota-kota yang lain. Dan hari ini saya liat kembali liat foto-foto ini saya berharap ada rafi dan mama rafi dideket saya. ya moga Allah SWT segera menyatukan kami amin. [-O<

Kalo anda mau jalan ke makassar sebaiknya anda melihat links berikut


6 comments:

Mama Rafi said...

curangggggggg mama di makasar kmrn ga pernah diajak jalan2 kesana:(
mama pingin pisang epe n nasi kuning itu yg byk lauknya:( ngilerrrr untung ga lg hamil:(

Si Jagoan Makan said...

Mas sampeyan dan nyonya, wajib baca bukunya habibur itu, aku aja yang lemu bisa nangis sehari semalam. *Lho emang ada hubungannya ?!..

CempLuk said...

wah mamarafi marah2..*cempluk gak ikut2 ah, mending kabur aja*..saya ada sodara di ujung pandang, yg paling berkesan pas ke tator, makan pisang epe (sama kayak bunda nya rafi bilang)..kirim ke sby ya mas oleh2 nya..hehehe

triadi said...

oiya makasar katanya banyak makanan lautnya ya...

klo bikin bisnis bagusnya apaan pak?? hehehe

wis oleh olehe ae pak...

rara said...

ih, ke makassar ndak bilang-bilang lagi :(
selalunya ki begitu huhuhu..

Laksono said...

rara kan ke makassarnya dah lama yang tulisan ini waktu itu emang niat jalan-jalan yang sempet ke gramedia book fair juga yang rara juga pas disana waktu itu, kemarin kemakassar duahari tapi full banget di kantor lembur biar bisa lari ke palangkaraya.