Thursday, March 15, 2007

Home Sweet Home


Tiket Makassar – Surabaya hari kamis 8 maret 2007, Surabaya – Palangkaraya 9 Maret 2007, begitu juga tiket balik Palangkaraya- Surabaya dan Surabaya – Makassar juga sudah Ok tinggal di ambil dan bayar, tapi aku masih deg-degan karena cutiku sampai hari selasa belum juga di tanda tangani saya hanya berfikir setuju atau gak setuju saya tetep berangkat. Tapi alhamdulillah pak janti akhirnya approved juga. Akhirnya pulang kerja hari rabu saya langsung ke makassar naik panther karena tiketku hari Kamis jam satu siang.

Kamis pagi saya sempetin untuk mampir ke kantor wilayah sembari menunggu pesawat saya juga mau antar laporan yang belum saya kirim. Sekitar jam setengah 4 sore saya tiba di rumah surabaya ya alhamdulillah di jemput Erwin, gak sempet ganti baju atau minum saya hanya taruh tas langsung antar mbah kakungnya Rafi kontrol ke Graha Merta di deket kampus B unair alhamdulillah gak lama, prof Askandar cuma memberi nasihat supaya berat badan Mbah Kakung masih kelebihan mesti diturunkan lagi 3 kg dan makannya mesti di kontrol lagi takut gulanya naik kembali. Malamnya saya nemenin Mbah Utinya Rafi ke carefour di mayjen sungkono buat cari magic jar sekalian cariin mamanya Rafi durian otong yang udah saya janjikan, kasihan Mbah uti sejak Mbah Kakung sakit praktis gak bisa kemana-mana karena mesti jaga dan merawat Mbah kakung mumpung ada saya mbah uti jadinya minta di antar buat belanja. Tapi sayang apa yang kami cari gak dapat saya malah dapat buah manggis. Sengaja saya beli sedikit buat mega teman mama Rafi yang katanya belum perna liat dan makan buah manggis. Selain memang gak lama-lama di carefour karena kasihan mbah kakung, saya dan mbah uti langsung pulang. Malamnya saya sempetin packing ada banyak baju buat Rafi titipan dari pakde dan budhe nya di tangerang yang dah dari bulan lalu di bawah budhenya Rafi ke surabaya karena saya dipikir akan lewat surabaya kalo ke palangkaraya ternyata bulan lalu saya malah lewat jakarta jadinya baru sekarang bisa saya bawa. Lumayan banyak juga satu tas bayi penuh full. Ditambah gendongan ada dua dan sepatu-sepatu juga.

Jumat pagi saya juga mesti urus jaminan pengobatannya Mbah kakung di kantor mbah kakung di sekitar ngagel, ya Alhamdulillah mbah Kakung walau sudah pensiun kesehatannya masih di jamin oleh kantor. Karena gak mau repot saya cari mas pulung saja biar kakak saya yang mengurusnya, sempet ngobrol-ngobrol sebentar dengan mas Pulung. Cerita tentang dua bidadari kecilnya zalfa dan salwa.

Sepulangnya saya masih penasaran dengan durian otong saya akhirnya mutar-mutar cari durian otong ya karena dah janji sama Mamanya Rafi. Akhirnya saya dapat juga di Hero di Mayjen Sungkono. Gak kerasa dah jam 10, pesawatku jam 1 siang ke Palangkaraya. Saya secepatnya pulang dan siap-siap ke bandara. Sempet deg-degan juga bawa durian walo udah di kupas dan diberi bungkus berulang-ulang tapi baunya ini masih minta ampun masih tembus. Walo dikit capek tapi keinginan untuk cepet ketemu Jagoanku Rafi bikin ilang capek-capek. Ya seperti biasa pesawat masih saja delay.

Sekitar jam 4 sore saya baru sampe di rumah di Palangkaraya. Rafi sedikit ilang senyumnya gak seperti biasanya yang selalu ceria, iya Rafi sedikit flu jadi hidungnya tersumbat susah nafas terutama pas bobo... kasihan anak papa sakit. Alhamdulillah walo sakit Rafi selalu semangat.

Hari jumat sampe selasa saya habiskan di palangkaraya, sempet jalan-jalan ke Barata, ke dokter juga nganterin Rafi berobat. Iya Rafi dah tambah pinter sekarang dah makin aktif gerak dan suka ngesot dan berguling-guling jadi sempet kawatir kadang tiba-tiba dah turun dilantai jauh dari tempat tidurnya duh bikin kawatir juga. Tapi alhamdulillah Rafi pinter.

Hari selasa saya harus pergi ke bulukumba lagi, transit juga di surabaya berangkat jam setengah sebelas siang dari palangkaraya nyampe makassar sekitar jam 9 malam Wita, terus saya putuskan untuk nekat ke Bulukumba sempet ketar-ketir juga gak ada mobil lagi ke bulukumba alhamdulillah masih ada sekitar setengah dua Malam saya baru sampe lagi di rumah bulukumba. huh... sesampai di bulukumba baru terasa penat dan capek di perjalanan. Bagaimanapun berada di deket keluarga selalu waktu yang paling indah. Sedih juga saya gak bisa selalu melihat perkembangan jagoanku detik demi detik. Tapi saya masih percaya Rafi paham dan mengerti walo jauh papanya sayang banget sama dia.

Kapan hari ada teman yang bertanya “apa kamu gak capek pulang pergi terus makassar – palangkaraya?” saya jawab hanya dengan inget jagoanku Rafi capek saya sudah hilang.

Ada juga yang bertanya “ gimana kamu bisa kuat kerja seperti ini padahal anak sama istri jauh? Saya jawab semakin cepat saya selesaikan pekerjaan saya berarti saya bisa cepet juga bisa bertemu Rafi.

Ya buat Rafi ... kayaknya itu yang bisa bikin saya bisa kuat melewati ini semua.

Gak terasa udah malam saya juga butuh istirahat insya Allah kapan-kapan saya sambung kembali.

Judulnya dari la mendol yang minta diganti judul yang aku ingin pulang jadi judul seperti judul tulisan ini

2 comments:

Mama Rafi said...

makasih duriannya ya papa..
rafi dah baikan kok, kemarin sakit karena kangen papa, papanya pulang dah lincah lagi deh :D

Si Jagoan Makan said...

Ke Hero Mayjen Sungkono ? Grrhhh...deket banget ama kantorku ! Kok nggak nawarin seh ?