Monday, January 08, 2007

Ludrukan Dhisik Rek

Selendang biru suwek ombo, ndang dondomono
Aku rabi ora milih sing ayu, senajan elek-elek pokoke pinter nyitak boto

Sing Penting Gotong Royong

Nyitak boto oleh rong ewu, bojoku sing kerjo aku sing turu
Ayo podo ngejar sing ketinggalan, perlune kanggo mbrantas anane kebodohan
Mulane pancen perlu anane ketrampilan, kanggo ngurangi penyebebab kemiskinan
Koncoku kabeh ayo podo sing sregep moco buku lan koran
Senajan nggonne desa wis ono perpustakaan

Ugo ono, taman bacaan
Perlune kanggo mbrantas tiga kebutaan
Mulo pendidikan dulur, Iku pancane perlu
Luwe-luwe sing sekolah kudu sing sregep sinau
Supoyo biso keturutan cita-citamu,
Keno kanggo contoh konco lan kancamu

Sing tak jaluk ae, Ojok niru aku
biyen aku lek sekolah ora tahu mlebu
Opo maneh, tepak dino malam minggu pakaianku nyetil tapi oleh nyeleh nang koncoku
Keturutan oleh kenalan arek ayu
Ngomong sak ngomong
Mas aku cinta padamu
Lek koen pancen cinta dik, Ayo melok aku
Ayo nang pasar tak rombengno celonoku...


Lirik diatas adalah kidung jula-juli suroboyoan milik kartolo cs dari album “Blontang ngedukno lemah”.... ya Mp 3 ludrukan Kartolo cs jaman *jadul* dulu yang ampe sekarang selalu bisa bikin saya tersenyum kalo denger kartolo atau sapari nembang jula-juli.

Kemarin pas pulang ke Surabaya waktu antar bapak ama ibu berangkata haji, sempet kecewa juga gak jadi dapat CD MP3 milik kartolo cs gara-gara adikku lupa bawa padahal dah diingetin tetep juga lupa ketinggalan di jakarta.

Dulu waktu saya sejak kecil ampe kuliah saya masih sering dengerin ludrukan kartolo di salah satu radio AM, radio merkuri kalo gak salah saya kurang tahu apa sampe sekarang masih rutin di putar apa gak. Saya inget sebelum tidur biasanya di puternya.

Ludruk sendiri merupakan kesenian tradisional asal Jawa Timur yang menampilkan dialog dan monolog dengan bahasa khas suroboyoan yang sifatnya menghibur bercerita tentang kehidupan sehari-hari.

Sebelum cerita ludruk dimulai biasanya didahului tari remo terus kidung jula-juli yang bercerita fenomena tentang keadaan sosial dibumbuhi dengan parikan yang lucu yang membuat yang denger tersenyum, didalamnya kidung jula-juli dimasukan nesehaat dan himbauan biasanya secara tidak langsung nasehat itu dikemas menghibur sehingga yang mendegar atau melihat ludruk sendiri bisa menikmati dan menerima nasehat atau pesan yang disampaikan.

Kalo sampeyan bisa bahasa suroboyoan pasti langsung senyum baca lirik kidungan diatas yang kurang lebih bercerita mengajak untuk rajin membaca, pentingnya pendidikan dan ketarampilan untuk mnengurangi kemiskinan. Terutama yang masih bersekolah.dibumbuhi dengan banyolan-banyolan juga.

Karakter arek suroboyo nampak jelas di kesenian tradisional ini ceplas-ceplos dan lugas, bebas serta cerita yang mengangkat kehidupan sehari-hari membuat kesenian ini mudah untuk dimengerti dan dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat dari tukang becak ampe para pejabat.

Cerita sehari-hari yang diangkat membuat kesenian ini berbeda dengan kesenian tradisional yang lain macam ketoprak atau wayang orang dari jawa tengah, kalo kedua kesenian tradisional tersebut masih terikat cerita-cerita tertentu.

Sebenarnya banyak juga group ludurk yang ada diantaranya yang paling terkenal kayaknya ya Kartolo Cs ada juga Sdik jari eh..... Sidik CS maksud saya, yang paling terkenal ya Kartolo CS yang terdiri dari Kartolo, Basman, Sapari, Sokran, Blonthang, Tini (istri Kartolo), tergabung dalam kesenian karawitan Sawunggaling Surabaya.

Jaman sekarang kayaknya kesenian-kesenian tradisional semacam ludruk ini kayaknya makin terpinggir makin kalah sama gempuran organ tunggal dulu kalo ada acara hajatan biasanya mengundang ludrukan sekarang ya cukup undang organ tunggal dengan kelebihan “goyang mautnya“ beberapa tahun terakhir saya liat para seniman ini pada pindah ke campur sari yang menggabungkan alat tradisional dan alat modern. Ya mungkin ini juga terobosan untuk mempertahankan kesenian ini biar tidak hilang.

Belakangan sejak muncul J-TV di jawa timur cak Kartolo CS secara reguler masih mengisi acara saya sempet liat sesekali di kantor, sesekali dikantor karena selain mesti menggunakan parabola yang pasti karena di rumah saya juga tidak punya TV dirumah :D kalo keseringan temen-temen kantor pada protes karena bahasanya roaming, paling gak sedikit bisa mengobati kerinduan sama surabaya.

Sekarang saya masih nunggu adikku fenti minjemin CD MP3 kartoloannya..., walo mungkin ini copyan dan yang pasti gak ijin ama ak kartolo tapi yang pasti ini juga salah satu cara melestarikan kesenian tradisional koq, hehehe.... ;)

Yuk painten ketiban cendelo, cekap semanten atur kawulo

Beberapa links terkait

  1. Friendster Kartolo ( Gak Tahu asli atau gak) yang pasti foto diatas saya ambil disini
  2. MP3 Ludruk Kartolo bisa ambil disini dengan catatan belum dihapus ya ama yang punya... ;)
  3. Kalo mau liat blog tentang ludrukan disini

14 comments:

Munawir said...

oalllaa... opo to iku mas...??? aku mboten ngertos tenan...

wakakakakakak...

lagi kursus boso jowo nih...

Si Jagoan Makan said...

mas..idolanya kok sama seh ! ealahhh. Jadi ingat pas wawancara di rumahnya Kartolo. Wis guyon tok pokok'e. Nggak kering ide bikin parikan. Nah, pas wawancara itu baru ketahuan kalau ternyata Basman bukan mertuanya, itu cuman untuk dagelan aja. Walaupun dalam kenyataan Ning Tini emang bener istrinya.

Yu painten nggosok peluru
Mari mangan enak'e turu

kawula alit said...

ludrug.. :D
mengangkat budaya daerah

sep sep

jaran kepang ora digaweke blog mas..???

MaIDeN said...

Salah satu cara melestarikan ludruk, bikin blog ludruk :D

sas250781 said...

Ya ludruk tetap harus dibudayakan agar bisa menandingi film-film yang sekarang ini lebih cenderung menurun mutunya. Be happy

Septian said...

semoga budaya Indonesia tetap eksis.
tapi kok saya ga begitu suka ludruk ya

venus said...

mas, kalo mau cari mp3 kartolo, ada di 'pakde nono'. udah coba? aku udah download beberapa, lumayan gae obat sutres :P

Anang said...

wah lagi seneng ludruk ki cak?

triadi said...

wah ludruuukkk i love it..di bdg dulu ada mas di kampus itb, pendirinya Sujiwo tejo. Rame dan wonge lara lara (dho gerah polo..hehehe)jadi yang ngeliat enjoy banget..Sekarang sih masih ada tapi ga seheboh dan seseger dulu...ga tau tuh kenapa..kayanya ludruk tuh emang lebih banayk buat msyarakat kelas bawah dan karena sekarang itb dihuni orang-orang kaya ya...jadi selera humor kite-kite yang kere ini kayanya ga bisa ngangkat..:)

tyka82 said...

saya gag ngerti boso jowo sing gitu..ngertine sing biasa2 ae... :D

mbak bukan mas said...

http://pakdenono.com/kartolo.htm

itu linknya, mas :)

mpokb said...

mungkin karena nanggap ludruk atau lenong jauh lebih mahal daripada organ tunggal pak. waktu tahun '80-an suka ada ludruk mandala di tvri. saya tahu ludruk plus ngremo ya dari grup itu.. :)

helgeduelbek said...

Wah aku wis suwe gak tahu ngrungokne parikan nguno iku cak.. kangen juga, malah dulu sambil ngarit (cari rumput) koncoku ono sing pinter parikan mbek berak-berok memecahkan ruang yang terpantul lewat celah tebing gunung, bukit.

abdul ghofur said...

waah, salut abis ama fans kartolo sing siji iki... laen kali kalo pulang mampir mas nang manukan...