Wednesday, August 30, 2006

Repotnya Nyiapin Nama

Seiring dengan semakin besarnya kehamilan istriku, ada satu hal yang jadi lebih sering saya sama istri lakukan, yaitu memperhatikan nama-nama orang dan cari-cari artinya :D
Kemarin sempet kumpul-kumpul nama bayi juga loh di internet udah kami print juga, sekarang dan di jilid bagus dan jadi pegangan kita kemana-mana…

Setiap nemu nama orang ya kita liat artinya apa... hehehe konyol juga kan

Ya yang bikin pusing lagi gak tahu mesti nyiapin nama cowok apa cewek …
Iya ketika periksa di Palangkaraya di Dr. Sigit waktu USG di bilanginnya kalo bayinya cewek, dan sebelum berangkat ke Palembang (karena istriku berencana melahirkan di Palembang) Dr Sigit jelasin kayaknya cewek, tetapi waktu sampe palembang Istriku periksa sendiri di RS Charitas, Sama Dr Setiabudi di bilanginnya cowok. Nah loh ...kan jadi makin bingung deh...tapi gak masalah benernya cowok apa cewek yang penting sehat dedeknya

Jadi kayaknya mesti nyiapin dua nama kayaknya, sekarang seh gampang tinggal panggil dedek tapi dedek juga mesti punya nama, namanya juga mesti bagus artinya...

Kalo liat nama-nama anak-anak temen-temen ( nah loh semuanya disebut 2 kali) kami koq bagus-bagus banget artinya. Memang nama juga punya arti doa, harapan juga bagi orang tua.
Gak mungkin kasih nama sembarangan juga nama yang bikin minder, kasihan dedek mesti nanggung seumur hidup kalo namanya gak bagus.

Sempet juga kepikiran gak usah capek-capek yang simpel aja minta nama ama nenek dan kakeknya...hehehe tapi kayaknya nenek ama kakeknya juga udah ikut pusing sekarang hehehe...

Sekarang seh sudah ada 2 nama yang dah kita siapin tapi masih belum fix, kita masih terus mencari-cari lagi sapa tahu masih ada yang lebih bagus lagi...
Ya ini juga pelajaran dari dedek lagi, belajar jadi orang tua. belajar nyiapin nama..

Gimana nih ada yang punya usul? Sekalian kasih arti ya..

2 comments:

situteh said...

mohon do'anya untuk mbak Inong/moderator Blogfam (Singapura). Tq!

Laksono said...

iya mbak tuteh... ikut berduka buat meninggalnya mbak inong