Monday, October 29, 2007

Aku Pasti Akan Kembali

Setelah dua tahun tidak berlebaran di rumah Surabaya, lebaran 1428 H kemarin kami, terutama saya akhirnya bisa berlebaran kembali di surabaya. Untuk pertama kalinya juga mbah uti dan mbah kung bisa ketemu dengan rafi.

Ya mungkin biasa saja kalo lebaran kita mesti pulang, ya Pulang di kota dimana kita di lahirkan. Sejak menikah kami sepakat untuk lebaran kita bergilir pulang, lebaran ini di surabaya berarti lebaran berikutnya ke palembang ke rumah istriku.

Setiap mendengar kata pulang ada sedikit semangat beda yang kami rasakan walaupun sering ada satu perasaan yang berbeda ketika kita pulang ke rumah kembali. ya perasaan rindu atas nostalgia-nostalgia indah dan jenaka semasa kecil. bertemu teman lama keluarga dan saudara-saudara.

Setiap menyusuri jalan pulang selalu ingatan saya kembali berputar ke masa-masa lalu, masa-masa dimana saya mulai berani untuk mengambil keputusan untuk merantau. Pergi tanpa tahu alamat jelas yang di tuju, tidak tahu akan menginap dimana. Masih jelas teringat saya bersama 2 teman saya nekat menuju makassar dengan bekal surat penempatan OJT dimana disitu jelas2 kita tidak tahu alamat perusahaan yang kita tuju. Kita masih saja tetap nekat berangkat. Dan seperti yang kami kira sebelumnya setiba di makassar kami benar-benar harus berjuang sendiri semuanya.

Hidup memang masalah pilihan dan kita harus juga menerima segala konsekuensi dari pilihan kita. Saya tidak pernah menyesal sudah pergi jauh merantau. Tapi ketika pulang dan melihat mbah kung dan mbah utinya rafi bertambah banyak uban dan guratan-guratan keriput di wajahnya, mau tak mau menyadarkan saya, bagai manapun ada rasa bersalah dalam diri saya bukan menyesal atas keputusan saya pergi merantau tapi menyesal atas sedikitnya waktu yang bisa saya habiskan bersama mereka. Dan rasa untuk segera kembali pulang itu terus ada untuk selalu bisa menemani mereka.


Di mudik labaran ini, semangat untuk pulang ini kembali lagi menyala-nyala, saya bener-bener merindukan sebuah rumah yang selalu menghadirkan nostalgia-nostalgia indah, rumah yang bener-bener bisa saya sebut rumah yang selalu menghadirkan kehangatan keluarga.
Bertemu kembali dengan banyak saudara dan keluarga. Dan yang pasti saya bisa bersama dengan anak dan istri saya untuk waktu lumayan lama. Cuti bersama ini menambah arti besar bagi kami yang perantauan ini untuk bisa menikmati kembali arti hangatnya sebuah rumah. Sebelum kami harus kembali mengemasi semuanya untuk kembali menjalani rutinitas kembali di perantauan kami. Dan seperti biasa juga kami berjanji akan segera pulang kembali.


Rumah bagi kami adalah tempat dimana hati kami berada. Tempat yang selalu ada juga di hati kami yang selalu memanggil kami untuk pulang.


Meskiku terbang jauh...

Melintasi sang waktu..

Kemanapun angin berhembus...

Aku pasti akan kembali...

(Padi – Kemana Angin Berhembus)

Cerita Liburan lebaran kami secara lengkap bisa dibaca di sini

16 comments:

Anang said...

indahnya kampung halaman memang sulit dilupakan... selalu akan kita kenang selamanya

DenaDena said...

lha wingi kok gak melok kopdar?

kenny said...

kumpul kluarga emang selalu bikin seneng

mpokb said...

wah, curhatan orang merantau. saya belum pernah lama2 menetap di rantau. beruntunglah para perantau, bisa memahami arti kerinduan.. uhuk!

papapam traffic said...

lho gak kebalik tu..biasanya merantau kan dari pulau lain ke jawa, but anyway salut akan kenekatannya..saya belum tentu bisa seperti itu

Laksono said...

@ Denadena, lah aku gak eroh lek atik onok kopdar-kopdaran budhe.

ikha-naufal said...

yah.... itulah seninya merantau... ada keluarga yang selalu bikin kangen dan rumah yang selalu bikin pingin pulang.. ihiks.. ihiks...

idla said...

hehehe kayak Bank Toyib ..
sebelumnya mohon maaf lahir & batin ya mas ..
wah senang tentunya kumpul lagi sama keluarga ^^
hehehe saya sih untungnya kampung di Bandung kerja di Jakarta, calon ibunya anak2 juga sama ^^

anno' said...

yup..bener klo pulang kampung saat lebaran itu emang momen yg ditunggu..walopun tiket harga selangit tetap pulang..gw total +/- abis 3 jeti euy

CempLuk said...

Wah jenengan kok ra ketemu karo aku..padahal aku pgn ketemu loh mas pas nang sby..

escoret said...

ditunggu oleh2nya..!!!!
*poto2 trutama*

aLe said...

aku juga pasti akan kembali :D
*tapi belum untuk sekarang*

HIDAY said...

kujanjikan aku ada............
(lirik lagu ONCE)

ada untuk keluarga :))) ayah, bunda, istri......... keluarga semua!

sembah sujud buat mbah kung, mbah putri, ya om... 0_^

Si Jagoan Makan said...

hiks....aku mberebes mili..aduh Mas, jauh dari orangtua...istri dan anak. Tabah yo Mas...

anno' said...

gk ke palangka lg kah

WURYANANO said...

Mas Laksono ini alumnus SMAN 6 Surabaya juga ya...

Salam,
Wuryanano
http://wuryanano.com/