Wednesday, May 02, 2007

Ketika Matahari Tenggelam dan Adzan Maghrib Berkumandang..

Hari sudah sore matahari juga mulai tenggelam, saya masih duduk manis di kantor. hari ini hari rabu sore semua temen pada pulang, saya masih duduk dan gak tahu mesti ngapain.
adzan maghrib pun terdengar, setiap denger adzan maghrib saya selalu merasa bener-bener jauh dari rumah. kalo matahari saja mengerti sebelum malam dia harus pulang. tetapi saya, masih saja disini di kantor, dibulukumba sebuah kota yang bener-bener jauh dari tempat yang bisa saya sebut rumah dan gak tahu sampai kapan saya akan pulang kerumah. saya jadi inget masa kecil dulu ibu sama bapak selalu memanggil pulang sebelum maghrib harus dah disuruh mandi kemudian sama -sama berangkat ke langgar untuk sholat jamaah, pokoknya sebelum maghrib harus udah ada dirumah. bahkan pintu rumah ditutup kalo maghrib.
Hari ini saya bener-bener merindukan istri dan anakku. merindukan bapak dan ibuku serta adik dan kakakku.., apalagi hari ini bapak masih terbaring sakit di rumah sakit. dan tadi pagi saya denger istri saya jatuh dari motor dan sempet mendapatkan beberapa jahitan di dagu dan beberapa luka lecet lecet di tubuh dan harus istirahat dirumah sakit, membuat saya semakin berpikir kembali untuk apa sebenarnya saya begitu jauh merantau disini? apakah uang ? uang juga gak punya gaji bulanan habis hanya untuk beli tiket ke istri sisanya hanya cukup untuk buat hidup yang belum bisa di sebut jauh dari layak. Apa demi karir? saya juga belum banyak berubah sejak diterima kerja di perusahaan ini empat tahun yang lalu...
ya semuanya masih seperti ini belum ada yang spesial...
ada yang bilang kita mesti sabar, ini ujian mesti bisa kita lewati semuanya. karena orang yang punya iman pasti ikhlas menjalankan semua ujiannya.

ya ketika maghrib datang, kerinduan akan rumah begitu luar biasa rasanya...
saya hanya bisa duduk dan memandang kosong pada laptop jelek ini...
saya harus berpikir tentang apa sebenarnya yang saya cari???
saya masih diam dan gak tahu mesti bicara apa...
ya hanya diam... hening bersama dinginnya malam yang datang bersama berkecamuknya pertanyaan pertanyaan yang ada di pikiran

dan
saya bener-bener lelah

12 comments:

Si Jagoan Makan said...

Aku ikut terenyuh mas...baca ini. Semoga kuat ya mas, cari peluang lain mas, kalau mentok ya buka usaha sendiri, dicoba aja. Dan, soal lap top jelek itu..jangan bingung mas..aku bersedia nrima lungsuranmu hiks..

CempLuk said...

Sama kayak SijagoMakan..Saya jadi trenyuh dan sedih.Andai nanti saya jauh dari istri (klo dah married) dan jauh dari ortu, pasti perasaan saya spt mas laks..Be Fight !! Saya berdoa agar mas diberi jalan dan ketabahan menghadapi semua ini mas..


cempluk
03 mei 2007

triadi said...

wah dimana-mana ternyata emang sama ya pak...

ichsanmufti said...

Seandainya tidak karena ujian maka seluruh manusia itu pasti mulia. Kenyataannya hanya yang terpilih saja yang menang.

fenti utari said...

mas yang sabar yah...
fenti sampe nangis bacanya. Ga tau musti ngapain, musti ngebantu apa?!cuma bisa ngedoain semoga bs cpt2 ngumpul sama anak istri. Amin...

[H][A][R][R][I][S] said...

Keep Fighting Mas!!!
For the better future!!

Chayo....!!!!!

pyuriko said...

Semoga mama Rafi lekas sembuh... :(

Kejadian ini jg menimpa adikku kmrn.... dia kecelakaan motor jg, Alhamdulillah skrg jg baikkan.

CICITMU said...

lelah....tilawah mas agar tawar jiwa ksrenanya. afw.

mpokb said...

semoga istri tercinta lekas pulih, dan bung laks diberikan kesabaran di tanah rantau..

afin said...

Pak Laks, tersenyum saat lelah memang susah ya, tapi semoga kelelahan itu nggak berlanjut
Ada mama dan rafi kan yang perlu Pak Laks butuh tiang kokoh untuk penopang
Good luck Pak Laks
salam juga sama mamanya rafi yang baru kecelakaan

Iman Brotoseno said...

jalan selalu ada,..semoga tetap semangat

escoret said...

wewww...cara merangkai ceritanya seru..heheeh